SELAYANG PANDANG KECAMATAN PANYINGKIRAN

(SEJARAH KECAMATAN PANYINGKIRAN)

SEJAK TAHUN 1982 TELAH DIDIRIKAN PEMECAHAN WILAYAH KECAMATAN KADIPATEN YANG DI BAGI MENJADI 2 BAGIAN, YAITU WILAYAH KECAMATAN KADIPATEN, DENGAN KOMPOSISI WILAYAH MENCAKUP 7 DESA DAN WILAYAH PERWAKILAN KECAMATAN PANYINGKIRAN DENGAN WILAYAH PERWAKILAN KECAMATAN PANYINGKIRAN MELIPUTI 9 DESA TERDIRI DARI : 30 DUSUN, 58 RW, 167 RT, ADAPUN WILAYAH KERJA PERWAKILAN KECAMATAN PANYINGKIRAN YAITU :

  • DESA PANYINGKIRAN            = 2,99 KM2
  • DESA KARYAMUKTI                = 2,34 KM2
  • DESA JATIPAMOR                    = 2,27 KM2
  • DESA BANTRANGSANA          = 1,73 KM2
  • DESA PASIRMUNCANG          = 3,63 KM2
  • DESA CIJUREY                           = 3,04 KM2
  • DESA JATISERANG                  = 2,27 KM2
  • DESA BONANG                          = 1,74 KM2
  • DESA LEUWISEENG                = 3,29 KM2

PERWAKILAN KECAMATAN PANYINGKIRAN MEMILIKI BATAS-BATAS WILAYAH ADMINISTRATIF YANG BERSENTUHAN DENGAN WILAYAH LAIN :

SEBELAH UTARA                : BERBATASAN DENGAN KECAMATAN KADIPATEN

SEBELAH SELATAN           : BERBATASAN DENGAN KECAMATAN MAJALENGKA

SEBELAH TIMUR               : BERBATASAN DENGAN KECAMATAN DAWUAN

SEBELAH BARAT               : BERBATASAN DENGAN KECAMATAN SUMEDANG

BERDASARKAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 03 TAHUN 1992 STATUS PERWAKILAN KECAMATAN PANYINGKIRAN STATUSNYA MENJADI KECAMATAN PANYINGKIRAN YANG DEFINTIF, DIRESMIKAN PADA TANGGAL 07 FEBRUARI 1992 OLEH GUBERNUR JAWA BARAT DI KABUPATEN DT.II TANGGERANG.

LUAS WILAYAH KECAMATAN PANYINGKIRAN ADALAH + 21,86 KM2 YANG MERUPAKAN SEKITAR + 1,91 % DARI LUAS KABUPATEN MAJALENGKA + 1.204,24 KM2.

KECAMATAN PANYINGKIRAN MEMILIKI LETAK YANG STRATEGIS DAN MERUPAKAN KECAMATAN YANG MEMILIKI FUNGSI SEBAGA PUSAT KEGIATAN LOKAL.